Jangan Terlalu Percaya Pada Pepatah “Hasil Tidak Akan Menghianati Usaha”

Ada pepatah yang mengatakan :

“Usaha tidak akan pernah dikhianati Hasil”

Atau 

“Hasil tidak akan pernah menghianati Usaha”

 

Tapi kenyataannya, pepatah ini tidak berlaku dibeberapa tempat.

So, jangan terlalu percaya banget sama pepatah ini.

Terkadang ada kondisi dimana kita nggak perlu terlalu berusaha keras lagi ketika kita tau bahwa tempat itu ternyata tidak pernah benar-benar menghargai usaha keras kita.

Percuma sebenernya, sebagus apapun usaha kita kalo misalnya orang yang menilai usaha kita itu sendiri bukanlah orang yang tepat. Dan sialnya kalo kita ketemu orang yang kaya gini.

Jadi aku punya contoh nih.

Kebetulan aku udah semester 8, dan kemaren sempet minta ipk juga dari smst 1-7 , bisa dibilang aku orangnya selalu berusaha keras buat yang namanya aktif di kelas, ngerjain tugas rapi, nulis jawaban uts dan uas sepanjang rel kereta api, dan rajin banget buat masuk kuliah.

Nah disitu, aku kaget dong waktu ngeliat daftar nilai yang ternyata ISINYA DISAMARATAIN SEKELAS! Dari smst 1-7 dan kalopun beda itu sama sekali nggak rasional karena nggak pada porsinya.

Why?

Why?

Jadi usaha gue selama ini itu apa!?

Aneh gak sih??

Terus, aku nanya kan ke salah satu dosen yang kebetulan banget deket dan dia suka bilang tentang ‘Yang bapak nilai adalah 3 aspek, Mendengar, Menulis, dan Berbicara”

Aku nanya gini “Pak, emang bapak ngasih nilai 6 ya buat saya, dan itu di samaratain sekelas?”

Dia bilang kalo dia ngasih nilai gak sama setiap orang, dan dia sendiri gak tau kenapa nilai bisa jadi sama gitu, karena cuman di kampus gue akademiknya yang ngerekap nilai jadi super ajaib gitu.

Dan amazingnya dosen itu bilang “Saya gak akan ngasih nilai A sama mahasiswa karena itu gak rasional” Heol.Pelit banget sumpah.

Tapi apa pada kenyataannya? Dia ngasih Nilai A kesalah satu temen sekelas gue!

Jadi semua nilai yang dosen kasih tuh di kumpulin kan di akademik, nah sama orang akademik tuh di rekap, dan jreng! Nilai sekelas sama rata, mulai posisi huruf mutu dan angka mutu semua SAMA RATA dan otomatis nilai ipk juga sama!

Ada sih satu dua yang beda, dan salut banget sama salah satu dosen dikampus gue, dia emang keras banget orangnya, bikin tugas ketat banget, dan terkadang minta drama korea juga sama gue. Haha . Nah cuman dia dosen yang emang “usaha tidak akan pernah dikhianati hasil”. Ngasih nilainya gak pelit meskipun kadang kita sekelas harus ngomel ngomel dibelakang dia karena tugasnya kadang gak rasional.

Padahal dari anggapan kita tentang dia yang kaya gitu tuh , sebenernya dia adalah dosen yang ngajarin kita kebaikan, misalnya kita bikin makalah gak boleh sembarangan ngambil di google apalagi copy paste, tapi harus jelas dari sumber buku yang ada. Dan itu ngajarin kita banget buat belajar disiplin, cara membuat makalah yang rapi dan orisinil buatan sendiri,  dan kita juga mempresentasikan apa yang kita tulis. Pokoknya setelah gue fikir dia the best lah kalo masalah tugas makalah-makalah gitu. Dan nilainya yg keluar emang worth it.

Dan AMAZINGNYA! Si akademik itu pernah  ngasih nilai gede ke temen gue dan itu paling gede diantara semuanya hanya karena dia merupakan keponakan dari seseorang yang berkuasa disana, padahal si akademik gak tau sama sekali proses belajar kaya gimana.

AMAZINGNYA LAGI ini akademik beserta ketua jurusan lain. Dia sampe bilang gini “Kalo mau nilai, jangan ke dosen ke saya aja”

What!??

Are you kidding me?

Ini gimana si?

Gue pengen ngakak sebenernya, jadi mereka mereka yang di bagian sana tuh emang “berasa kece tapi aslinya memble”

Sebagus apapun program yang dibuat, kalo misalnya sumber daya manusia yang ngejalaninnya salah, ya buat apa?

Buat apa coba bikin program dan aturan yang bagus kalo misalnya dia sendiri tau bakal melanggar semua itu, apalagi kalo alesannya karena uang. A.ka sogokan atau Nepotisme.

“Hasil usaha kita terkadang dikhianati oleh uang orang lain dan kekuasaan yang dimiliki orang lain.”

Dan satu hal lagi, gue pernah dapet beasiswa yang per semesternya itu dikasih Rp.2.100.000. Tau gak? Dipotong dong Rp.1.000.000 katanya buat ngurus ini itu, dan itu di potong tiap semester, Rasional gak sih? Itu sama aja memperalat mahasiswa melalui beasiswa  supaya dapet duit.

Jadi, ya. Saran dari gue buat yang mau kuliah, cari kampus tuh selain yg emang dari segi biaya nya kita mampu, akreditasinya bagus, manajemennya kampusnya bagus,  dan yang PALING PENTING manajemenen penilaian mahasiswanya juga bagus. Gak pelit dan gak asal kasih nilai.

Jangan sampe kalian masuk ke Universitas atau Sekolah tinggi YANG KAYA OPERA SABUN “MURAH DAN MURAHAN.”

 

Boleh Share di komen soal pengalaman ketidakadilan yang kalian alamin juga 🙂

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2 Comments

  1. Lydia Suciana

    12 Februari 2018 at 18:56

    Wow, sumpah miris bgt!! ck ck ck ada ya yg kaya gitu , author pastiiii nyesel bgt kuliah disana ,

  2. Resa

    6 Maret 2018 at 18:32

    Gumawo non

Leave a Reply